alinharahap

it's a little about nothing and everything

Ola from Madrid – Day 2

Ondeeey mandeeey, ini baru day 2, tapi kenapa rasanya udah encok nulis yaah? –> alesan padahal males.

Aaaanyway, mari kita melanjut…

Kayaknya baru sebentar eike tidur, tau2 udah ada yang nowel2 nyuruh bangun. Hadeeuh, si maslundi ini kalo liburan emang udah paling semangat deh. Bangun pagi2 biar bisa langsung jalan pagi juga. Suamiik, kan kita liburan juga untuk sante2.

Setelah sarapan dan mandi cibang-cibung, siaplah kita untuk membelah kota Madrid. Let’s go Beibeh! Mobil di parkiran aja, kita naik metro biar lebih berasa jadi turisnya jalan2nya.

Keluar kamar, kita mampir dulu ke resepsionis. Di sana, mas2nya udah sigap ngejelasin gimana cara untuk ke stasiun metro atau halte bis terdekat. Dese sih nyaranin naik metro aja. Lebih nyaman, lebih cepet dan ga jauh juga kok stasiunnya dari sini, cuma 7 menitan. Bener yaa, ga jauh ya mas resepsionis?

Tapi itu semua dusta kawan! Kayaknya karena dia badan bulai yurep dengan kaki panjang dan jalan cepat makanya jaraknya terasa pendek. Sedangkan kami kan, orang asia nan imut, hobi jalan santai yang kalo bisa sambil minum teh kotak pleus nyemil gorengan deh…walhasil itu jalan rasanya ga nyampe2. Begitu sampai stasiun, si metro pun datang dan cuuss, langsung kita ke kota!

Kemana kita kali ini? Ah, karena masih jadi turis newbie yang tak punya banyak waktu…marilah kita naik bis Hop On Hop Off, atau yang dengan imutnya suka kita singkat bis hoho. Jadi, bis hoho ini adalah si merah double decker yang mengantar para penumpangnya ke daerah2 turistik di kota tersebut. Bis ini udah punya rutenya sendiri (beserta points of interestsnya), kita tinggal masuk dan duduk cantik. Sesudah beli tiket (yang bisa dilakukan langsung di dalam bisnya), kita mendapatkan satu kotak yang isinya peta kota Madrid, selembar kertas kupon2 diskonan buat makan di resto atau masuk museum dan earphone merah. Earphone? Yoi, karena di masing2 tempat duduk di dalam bis, ada colokan yang kalau kita colok si earphone di sana, terdengarlah informasi2 terkait mengenai bangunan/tempat wisata/daerah yang lagi dikunjungi bis hoho tersebut. Bahasanya sendiri macem2, ada sampe 10 bahasa kalo ga salah, cuma emang belum ada bahasa Indonesia apalagi bahasa jawa.

penampakan si merah hoho

Lumayan asik ya? Sekali duduk, bisa lihat bangunannya di depan mata, trus dengerin sejarahnya via earphone. Apalagi sambil buka2 peta yang dikasih untuk liat lokasinya…tinggal manggut2 mafhum dan kita terlihat bijak cendekia. Itu saya, kalo suami? Dia sih, udah langsung sibuk ceklak-ceklik dengan kameranya, sambil sesekali pindah tempat duduk…cari angle yang paling bagus katanya. Oh iya, menurut kita sih yang paling asik duduk di tingkat keduanya ya. Dengan lokasi lebih tinggi dan atap terbuka, bangunan2 terlihat lebih jelas, foto lebih manstap, dan lebih ‘dapet’-lah suasananya. Kalo masih muda belia macam kita2 ini emang ga masalah, tapi biasanya oma-opa milih duduk di lantai bawah, karna kalo di atas banyak anginnya, cyiiin. Apalagi pas kita ke sana, hitungannya masih musim dingin, brr…

Itu pleusnya, minusnya? Yaa, naik bis hoho ini emang bikin kita udah pernah datengin banyaaak tempat turistik di Madrid. Tapi ya cuma numpang lewat doang.  Bisa juga sih, turun di tempat yang kita suka, trus jalan2 di dalemnya. Nanti kalo udah selesai, tinggal tunggu bus selanjutnya yang melintas dan kita bisa naik tanpa bayar lagi, tinggal tunjukin kertas bukti pembelian tiket hoho-nya (makanya, kertasnya JANGAN lecek diremet2 apalagi dibuang yah!). Cumaaa, itu kalo kita punya banyak waktu dan banyak duit, karena ada lebih dari 30 points of interest di kota Madrid. Mana mungkin didatengin satu2, eh kecuali kalo situ mampir sebulan di Madrid ya.

Kota Madrid sendiri terdiri dari dua bagian besar menurut rute si merah hoho, Old Madrid dan New Madrid. Kita memilih rute Old Madrid dulu…dan bangunannya cantik2!

Meen, ngelilingin Old Madrid aja udah makan waktu setengah hari. Selesai muter 1 lap, udah siang dan laper doong. Jadilah kita kembali ke Plaza Mayor untuk makan siang. Kita makan di sebuah restoran yang rempatnya memanjang seperti semacam teras sampai ke bagian dalam Plaza Mayor. Jadi makan siang di tempat terbuka sambil kepo melihat orang2 yang lalu lalang. Menunya sendiri harus citarasa lokal dong ah : Paella!

Kita akhirnya pesen paella seafood ditemani tapas calamar sebagai pembukanya. Rasanya? Enyaaak, lumayan berbumbu jadi cucoklah sama lidah kita. Yang kurang cuma satu , kurang banyak hahaha. Abisnya, itu piring paella-nya emang gede tapi ternyata tipis gitu loh. Sekali sendok langsung menyentuh dasar piring, ga suka deh. Anyway, kalau punya restriksi beberapa bahan makanan, sebelum order, cek2 dulu sama pelayannya yah. Misal, ga mau bumbu pedas yang terlalu kuat (jelas ini pak suami), yang tidak mengandung babi atau daging2 lainnya. Karena walaupun judulnya paella seafood, ada beberapa resto yang suka me-mix daging2 lain ke dalam masakannya, walau kuantitas minimalis. Tapi kan a a aku tak bisa walau cuma sedikit.

Selesai makan, kita lanjut naik si merah hoho. Selesai ngiter di Old Madrid, sekarang kita melanjut ke area New Madrid, tujuan utama sudah jelas : Santiago Bernabeu – stadion bolanya Real Madrid. Siapa lagi yang minta kalo bukan suami saya? Walaupun itu bukan klub bola favorit dia, tapi tetep aja gitu judulannya stadion bola. What is it between men and football anyway? Yasutralah, kita melipir turun dan foto2 dulu..

Yak, itu foto2 di luarnya. Foto dalem stadionnya mannaa? Gak ada karna kami ga masuk ke dalam. Waktu itu udah jam 3 sore, dan kita emang dari awal ga berencana untuk masuk ke dalam stadionnya. Kalo masuk, ga mungkin sebentar kaan? Rencana setelah2nya bisa bubar jalan. Ditambah lagi, karena memang tidak kita rencanakan, kita belom pesen2 tiket sebelumnya. Dan kalau beli langsung di tempat, maharita ah kalo cuma buat liat stadion doang, mah! *ditojos fans Real Madrid*.

Akhirnya kita balik arah, dan niat mau masuk salah satu museum terkenal di Madrid : Museo del Prado. Tapi pas nyampe, alamakjaaan…antrinya udah ularnaga panjangnya ajee, 300 meteran ada kali. Males lah eike ngantri segitu2nya. Yaudah kita langsung menuju ke tempat selanjutnya : Puerta del Sol!

Puerta del Sol atau Gates of the Sun ini tengah kota Madrid yang juga menjadi area tersibuk. Banyak toko2, orang lalu lalang atau sekedar duduk2 ngobrol di sekitarnya. Dinamai demikian karena dulunya tempat ini adalah salah satu pintu gerbang kota Madrid yang menghadap ke timur, dan memiliki pemandangan yang indah saat matahari terbit. Di area ini juga terdapat jam kota dengan lonceng bersejarahnya, patung Charles III, air mancur kota, dan lambang kota Madrid : El Oso y El Madroño.

Jadi ya, seperti gambar di atas…El Oso y El Madroño itu adalah beruang dan pohon stroberi. Ga tau gimana sejarahnya kenapa beruang dan si pohon ini jadi lambang resmi Madrid, tapi ada yang bilang katanya dulu banyak beruang (Oso) dan pohon stroberi (madroño) di kota ini. Pikir2 banyak juga kota yang lambangnya beruang ya? Di Pau sini, lambangnya juga beruang. Di Balikpapan juga beruang (madu). Mungkin karena imut2 kali ya? *yakali deh jaman dulu keliatan imut, ada juga langsung diterkam sama si beruang*.

Selesai foto2 sama si beruang, selesai sudahlah jalan2 kita di Madrid. Pulang ke hotel, istirahat (padahal ada yang nonton bola sampe tengah malem) sambil packing2 karena besoknya kita mau cuuss ke Granada dan Cordoba. Yippiie.

Edisi Rindu Tanah Air

Kayaknya baru sekitar 7 bulanan saya liburan tinggal di luar Indonesia, udah banyak aja hal2 yang bikin saya kangen sama negeri tercinta itu dan semua yang terkait dengannya. Berhubung malam ini saya lagi ga ada kerjaan, mari kita list satu-persatu. Bear with me, people!

Keluarga dong ya, pastinya. Coba anggota keluarga Pamulang – Jogja baris yaa! Sini saya peluk satu-satu. Ka to the Ngen.

Si Muncuy. Ih, kamu nomer dua yang ada di pikiranku loh, Muun! Gimana nggak, kita udah bareng2 selama, err…4 tahun terakhir. Tinggal seatap *aih mateek* mulai dari di barak sampe ke hotel, ngontrak rumah sampe ngekos kamar, kami selalu bersama. Pulang-pergi ngantor, bareng. Di kantor, imel2an plus teteleponan. Ngemall bareng. Pulangnya, kamar si muncuy biasanya selalu saya sambangi sebelum naik ke kamar sendiri. Bahkan manggil mas2 laundry pun bareng! Hahaha. Dulu bahkan kita punya kebiasaan yang udah hampir jadi ritual bersama : makan nasi kuning (si muncuywati) dan nasi campur (eike) di pagi hari, makan basap di hari sabtu, dan minum klamud di siang harinya. Which leads us to the next thing…

Indonesian Food. Omaigaat, ini saya kangen sekaliii. Peduli amatlah katanya resto2 di negara ini punya kualitas nomer wahid, tapi kalo dibandingin sama makanan negara eike, beeuh..kalah jauh madame-monsieur. Sini punya sate padang, sambel teri, nasi goreng, opor ayam, bakso (mau bulet, kotak, gedenya normal sampe segede bola tenis), mie ayam, rawon, ayam pop, soto banjar, gudeg, rendang, bubur ayam, batagor, rujak, otak2, empal, soto ayam, berbagai sambel2an…and the list will go on and on and on. Kenapa ga bikin aja sendiri? Bisa siiih, tapi tetep kaan kayaknya ada yang kurang2 gimanaa gitu (iya, sayanya kurang jago :D).

Ceman-ceman dan handai taulan lainnya. Ih, jangan marah kalo saya taro setelah makanan yaah. Ada teman2 monkeybiz yang rata2 nggilani tapi ngangeni, ada mbak2 trio meong yang kayaknya galak tapi suweer, baik hati, tetangga kanan-kiri, dan pastinya para sahabat yang selalu di hati *sok rhyming*. Aku kangen kalian semuaaa *peluk cipika cipiki satu2*

Nonton Bioskop..properly. Karena bioskop di sini bapuk. There I said it. Man, masih bagusan 21 Pamulang jaman gue abege kemana2 deh. Di sini, udahlah tempatnya kecil, bau apek, kursi reyot suka bunyi2..dan sekali lagi bau apek! Coba itu parfum prancisnya disemprot2 di sini -_-. Untung mas2 penjual karcis bioskopnya ada yang ganteng #eh#kenapauntungcoba#ditimpukmaslundi.

Jalan2 Ke Mall. Asli ini cetek banget, tapi a..a..aku kan wanita biasa. Yang ingin windowshopping main2 ke mall juga. Trus ngopi2 lucu atau nyemil2 cantik sama ceman2. Ih maaauuu..

Karaoke. Ya..ya..saya emang si banci karaoke. Waktu jaman masih lucu2nya dulu, kayaknya tiada waktu luang tanpa berkaraoke deh. Sekarang di sini? Mana adaaa… Mau nyanyi2 ala karaoke di apartment? Bisa digedor tetangga kiri-kanan-atas-bawah trus diarak massa kali.

Salon. Ga tau sayanya aja yang kurang info atau gimana, tapi sampe sekarang saya belum nemu salon yang khusus pereu deh di sini. Ya mungkin emang gak ada kali yah. Padahal rambut ini sudah rindu ingin di-creambath. Oh…

Massage. Yah, miripdeh sama poin sebelumnya. Tapi selain itu, maharita juga bok harganyanya. Trus, menurut testimoni seorang teman, pijetannya kurang berpower adanya, cuma diteken2 lucu doang aja gitu katanya. Makin malas lah yaw. Padahal, sebagai seseorang yang lumajan hobi dipijet, ini derita! *mulai berlebihan*

Acara Buka Bersama. Apalagi pas bulan puasa kayak sekarang ya. Kayaknya dulu tiap bulan puasa, agenda saya jadi padat merayap sama kegiatan buka bareng. Buka bareng sekantor, sedivisi, setemansepermainan *apadeh*, se-SMU, se-SMP, sekuliah, sejurusan, sesuka hatilah.

Nah, kira2 gitu deh list malam ini, yang ditulis sambil setengah sadar setengah ngelindur. Sekarang saya beneran mau tidur. Ciao!

 

 

 

Suamiku Lucu Sekali

Ngobrol-ngobrol di dalem mobil di tengah jalan…

“…iya, soalnya dia kan gayanya flamingo gitu”

“HAH? Flamingo? Maksudnya suka pake baju pink apa gimana sih, mas?”

“Bukaaan. Itu loh, laki-laki yang rapi..yang dandy. Yang merhatiin penampilan gitu!”

“Ya ampuun…flamboyan kaleee”

 

Obrolan di sore hari bulan puasa

“…kan katanya orang puasa, bau mulutnya wangi kasuari ya”

“Kesturi, maas…kesturiii. Kalo kasuari mah burung!” *ngakak sampe kebun binatang*

 

Oh my, ada hubungan apa antara suami saya dan dunia unggas ya? Kenapa yang diingat nama-nama burung semua, maas?

Ola from Madrid – Day 1

Ini kejadiannya sebenarnya udah lama banget. Tapi yaaa gitu deh, salahin semua kemalasan kesibukan saya jadi baru ditulisin di sini, hihi.

Atas nama lagi musim liburan dan cuti Mr. L yang masih numpuk, marilah yuk kita jalan-jalan. This was actually our very first trip together (hanimun2an ke Bandung ga diitung yah, itu mah kayak pulang kampung aja buat saya) di tempat yang sama2 asing buat kita. Waktu itu bulan Februari dan di Pau lagi dingin2nya. Banyak angin semriwing, kadang-kadang turun salju, padahal akyu manusia tropis butuh kehangataaan. Akhirnya melanconglah kita ke selatan, yang (harusnya) suhunya lebih hangat : Spanyol dan Portugal.

Cuti yang diambil suami cuma seminggu. Cap cip cup kembang kuncup, akhirnya terpilihlah beberapa kota dan tempat yang akan kita sambangi di sana. Trus kesananya naik apa? Setelah menimbang2, akhirnya kita sepakat untuk naik mobil (pribadi). Saya sih seneng-seneng aja, kan cuma tinggal duduk manis di muka, di samping pak suami yang sedang bekerja *dijitak Mr.L*. Pertimbangannya, naik mobil lebih bebas, ga terikat jadwal flights, mau bawa apa pake koper segede apa juga terserah deh..tinggal masuk bagasi doang. Pertimbangan lainnya, ah..Spanyol kan deket ini. Kepleset bentar doang juga nyampe deh.

Iya, negaranya deket emang, ta ta tapi kita kan mau ke Madrid. Yang kalo dihitung-hitung dari sini, dari Pau kira-kira baru sampe setelah 6 jam perjalanan. Buat saya, ini artinya persiapan ransum ekstra. Jangan sampai kita mati kelaparan di jalan *yakaleee*.

Tapi beneran deh. Saking semangatnya, subuh-subuh saya udah bangun untuk masak untuk makan siang. Eciyee..niat amat, Mbak? Ya masalahnya, setelah saya browsing-browsing, orang Spanyol itu jam makannya aneh deh. Mereka nyemil-nyemil lucu pagi, kayak kalo kita sarapan..tapi porsi mini. Paling cuma secangkir kopi sama biskuit gitu. Trus nyemil agak gedean, tapi bukan makan siang, di jam 10-11. Biasanya roti-rotian atau sandwich. Trus baru makan siang sekitar jam 2-3 sore. Dan makan malam dimulai jam 9-10 malam. Restoran pun biasanya hanya buka di jam-jam makan. Lah, selain itu ngapain? Siesta, baby!

Mengingat kita baru mau nyebrang dari Pau, pasti ketemunya jalan tol terus dong yah. Restoran juga ga akan sebanyak2 itu juga. Apakah itu berarti kita harus menahan lapar sampai Madrid? A..a..appaah? Aku tak sanggup. Lapar itu tidak untuk ditahan-tahan, teman! Makanya saya masak (ebuset, preambule-nya panjang beneer) dan masakannya juga gancel-gancel doang kok. Tapi masaknya doong, pake cinta *hoek, muntah berjamaah*.

Mr. L aja pas bangun2 kaget istrinya udah bau minyak di dapur mini…sementara koper belom fix beres. Hahaha, ya maap dooong suami, kalo koper kan gampil. Tinggal masuk-masukin doang, toh ga ada batasan berat dari pesawat iniih.

Yang rencananya mau berangkat jam 9 pagi, jadi molor-molor 15 menitan. Brak bruk brak bruk, buang sampah, beresin rumah dikit, masukin koper. Off we goo to Madrid…NOT!

Jadi, begitu sampai lampu merah pertama, kita baru inget kalo kita lupa bawa buku nikah kita. Penting itu sodara-sodara, mengingat carte de sejour alias KTP sementara saya di sini belum selesai pada waktu itu, paspor dan buku nikah ini biasa saya bawa kalo pergi-pergi jauh. Buku nikahnya itu sendiri menandakan bahwa pak suami, yang sudah lebih dulu tinggal dan kerja di sini, yang akan tanggung jawab terhadap saya dan bahwasanya saya bukan imigran gelap! …kalo berkulit gelap sih iya *kriuk*

Anywaay, setelah balik ke apartemen..ngambil buku nikah, beneranlah kita cabcuuus ke Madrid. Yiippiie.

6 jam kan lama ya, bok. Cukuplah buat bikin kaki kesemutan dan p*ntat tepos. Belom lagi bosen dan ngantuknya. Makanya sepanjang jalan kita nyemil terus *laah, pembenaran ini*. Mulai dari yang sehat2 macam anggur, stroberi, jeruk, sampai akhirnya menyerah kepada coklat dan chips. Hidup mecin! Hahaha.

Ga lupa juga doong, CD2 andalan dibawa untuk diputer di dalem mobil. Jadilah sepanjang jalan saya ngegilir itu CD2 sambil karaoke dadakan.

Awalnya…*masang CD David Archuletta*

“Aduuh, ini lagu apaan sik? Aku ga ngerti deh.”

“Ini David Archuletta, maas. Yang menang American Idol itu loh. Ini CD pertamanya enak2 deh lagunya. Trus ya…” bla bla bla <– mulai ngoceh

“Gak tau aku. Abege banget ah. Ganti dong!”

Ih, ga asik banget deh. Setelah dua-tiga lagu..okelah diganti. Saya masukin CD Adele, yang waktu itu emang lagi heits berat. Mr.L dilihat-lihat anteng aja nih. Bahkan sempet menikmati lagu Rolling In The Deep-nya kayaknya hahaha. Udah 1 lap CD kan ya, sampai akhirnya…

“Ganti ya, sayaang. Aku dengerin ini lama2 depresi deh”.

Huakakakak. Bahaya ini, jangan sampai pak supir depresi. Ganti STAT! Saya kulak-kulik koleksi CD, sampai akhirnya nyengir2 bahagia ketemu…KAHITNA! Omaigaat, inilah boyband asli Indonesia, yang dicintai dan liriknya diapal mati sama sejuta wanita! Masukin CD-nya dan…

“Ampuuuun, ini lagu apalagiiii, pimpomcaaa?”

“Kahitna ini, bubucaa. KAHITNA! Harus didengerin kalo ini mah. Biar kita ga lupa sama bahasa indonesia.” *yakaleee bisa lupa*

“Ih, lagunya cengeng gini deh. Ga aku banget, ga cowok banget. Harusnya tuh kalo cowok yang nyanyi yang agak nge-rock gitu loh”

“Weits, Bubuca! Jangan hina Kahitna! Ini lagu2 bersejarah iniii. Banyak memorinya” <– langsung merasa terluka.

Dan tetaplah CD Kahitna itu bertahan diputer non-stop. Saya makin semangat karaokeannya duong. Sampai tau2 di penggalan lagu Cerita Cinta, suami saya tercinta itu…

“IYEEE HEEY…Cerita cintaa yang pertamaa kuuraaasaaa”

Hahaha, apal juga nih yeee!

Setelah 4 jam, udah tengah hari. Perut kruyukan dong yah. Kita akhirnya berhenti dulu di pom bensin untuk makan siang, sekalian ngopi2 dan nyelonjorin kaki.

Singkat kata singkat cerita, sampailah kita di Madrid jam setengah 5 sore. Langsung check in ke Hotel Ibis Madrid Alcorcon Tresaguas. Kalo nanya kualitas hotel…ya Ibis dimana2 sama ajalah. Dan waktu itu kita juga lagi males tebak2 hotel, yang udah pasti2 aja kualitasnya.. dan  lumayan murce! *teteeup*

Selesai masukin barang, shalat, istirahat sebentar, langsung cabuut. Ke tengah kota dong kita!

Nyampe di sana, yang kita cari pertama adalah ke Plaza Mayor. Ini kayak landmark, tengah2nya kota Madrid dimana banyak restoran, hiburan2 rakyat (apa sik hiburan rakyat?) dan yang paling penting…kantor turisme. Namapun persiapan mefeet ya, pastinya belom banyak yang kita tahu tentang kota Madrid ini. Selesai ngambil brosur2, nanya2 sama mbak2 petugas…langsung lah kita keliling2.

Mr. L seperti biasa langsung ngeluarin perangkat perang fotonya. Jeprat jepret sana-sini, nyuruh2 saya ikutan difoto. Sekali dua kali okeh, tapi lama-lama akyu bosaaan.

Setelah bosen keliling2 dan langit udah mulai gelap, cari makanlah kita. Di Plaza Mayor sendiri buanyaak banget restoran yang tinggal nunggu dipilih. Tapi malam ini kita udah punya agenda : makan tapas!

Pada udah tau kan ya? (Kalo belum, coba dibuka link di atas, males ngejelasin hahaha). Tapas ini sebenernya semacam cemilan sambil minum2 gitu deh. Makanya bentuknya pun ga terlalu besar, tapi pilihan rasanya banyak dan lucu2. Setelah liat2 sebentar, masuklah kita ke resto khusus tapas, ga terlalu besar dan namanya…err, lupa. Hahaha. Inilah akibat menunda2 nulis, buyarrr semua.

Tempatnya kayak terbagi dua gitu, ada yang kayak tapas bar-nya dengan kursi2 panjang satu baris dan segambreng tapas di hadapannya. Mirip kayak sushi bar, tapi ya sushinya diganti tapas dong ya ah. Dan ini ga pake conveyor yang bikin si tapasnya muter2 sendiri. Ada juga bagian yang kayak restonya. Ada tempat duduk normal hadap2an.

Dan tempatnya penuuuh cuuy. Kita pun semakin yakin untuk makan di sini, kalo resto penuh berarti makanannya enak, yes no? <– tipikal orang Indonesia sejati. Kita pesen beberapa macam tapas, udah lupa nama-namanya tapi kita pesen yang pake udang, ikan, ketimun dan sayur2an, telur puyuh. Tapi yang paling juara buat saya adalah tapas salmon yang di dalemnya ada soft cheese-nya. Sekali hap, ada rasa manis2 segar ikan salmon yang membalut lembut dan gurihnya keju. Lumeeerrr semua di mulut. Ini kita bungkus selusin aja ke Pau apa gimana?

Tapi tentunya ga bisa lama2 ya makan di tempat kayak gitu. Kita belum selesai makan aja udah ada ibu2 berdiri sebelah nungguin. Nge-tek tempat ya, Bu?

Selesai makan, jalan2 bentar trus ngeliat ada keramaian. Ternyata, ada satu kayak pujasera gitu deh (astaga bahasa gue, pujasera!). Abis gimana dong, emang pusat jajanan serba ada. Satu bangunan gede, di dalemnya ada berbagai booth yang menjual snack, es krim, wine, soda, pastry, dan cencunya…tapas. Kalo ga inget abis makan kenyang beberapa menit sebelumnya, udah pengen jajan2 lagi deh.

Capek keliling2, kita pun ambil mobil dan balik lagi ke hotel. I needed my beauty sleep, yo!

 

(Not) The First Post

Ehaloooo

Tunggu bentar ya, I’ll be riiight back *ambil kemoceng, bersihin debu dan sarang laba-laba*

Jadi saudara-saudara, blog ini sebenernya sudah saya buat dari..err, Desember tahun lalu. Waktu itu ceritanya lagi ga banyak kegiatan, liburan cuti panjaaang dan laaamaaa kayak coki-coki, dan tiba-tiba kepengenan bikin blog. Selain bisa nuangin isi kepala (yeah right, kayak yang isinya penuh aja haha), saya juga bisa belajar nulis, kontak sama temen-temen lama, mungkin tambah-tambah temen baru…pokoknya udah banyak maunya lah.

Apakah blog langsung dibuat? Yap! Cuma gitu doang kan, easy peasy as one-two-three lah. *somboong haha*

Apakah setelah itu ide-ide yang tadi berseliweran langsung ditulis? Nah, ini dia yang pe-er banget. Hahaha.

Udah sempet sih nulis satu-dua draft postingan, terus tiba-tiba labil, publish ga ya..publish ga ya.. akhirnya PUBLISH!

…dan beberapa saat kemudian, dua postingan itu saya DELETE, buang ke laut aje! Tiba-tiba ga pede, kok kayak bukan saya yang nulis ya (emang siapa lagiii?). Ini labil apa insecure juga ga jelas. Insecure-nya karena apa juga ga jelas, ga ada yang tau juga kalau saya nulis di sini kan?

Akhirnya membulatkan tekad, ayo mulai doong, masak blog dibuat tapi gak ditulisin apa-apa?

Apakah langsung banyak ide dan rajin menulis? Ga juga.

Saya LUPA, sodara-sodara! Beneran deh, sibuk sampe lupa-selupanya. And here I am, 6 months later, trying to make the first post. (Ini lupa apa amnesia ya, kok sampe setengah tahun gitu? Dapet salam tuh dari ginko biloba -_-).

Well..technically not the first post. Kan udah ada 2 draft labil sebelumnya. Ga aci dong kalo ga diitung.

Tapi yasudahlah ya. Yang lalu biarlah berlalu. Mari kita songsong masa depan cerah ceria. Doakan saya yaa, semoga semakin rajin menulis dan bahagia. Mari kita ucapkan…Aaamiiin.